Bengkel Merah Jambu - Dari Wanita Untuk Wanita

Insights

Bengkel Merah Jambu - Dari Wanita Untuk Wanita

Bagi wanita yang tidak tahu mengenai kereta, tidak tahu memilih bengkel terbaik dan takut ditipu pihak bengkel, sebuah bengkel di Shah Alam ditubuhkan oleh seorang wanita yang pernah mengalami masalah yang sama sebelum ini.  


Saudah Salleh bersama suaminya Abdul Rahim Kassim bertekad membuka bengkel membaiki kereta yang memberi fokus kepada wanita sejak lima tahun lalu. Lebih menarik, bengkel yang terletak di Seksyen U2, Shah Alam ini turut dicat dengan warna merah jambu yang sering dikaitkan dengan wanita untuk menunjukkan betapa seriusnya mereka ingin membantu golongan wanita yang kurang pengetahuan tentang kereta.  

Satu kajian oleh Bosch Automotive Aftermarket mendedahkan hanya satu peratus wanita mampu menyelesaikan masalah berkaitan kenderaan mereka sekiranya berlaku kerosakan, berbanding kaum lelaki sebanyak 48 peratus. 

Walaupun bersuamikan seorang mekanik, Saudah sendiri pernah mengalami insiden kerosakan kereta di jalan raya dan tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika itu, lapor Harian Metro.  

Berdasarkan kejadian itu, Saudah tekad untuk memberikan kesedaran kepada wanita mengenai penyelenggaraan kereta supaya lebih berpengetahuan dan mengelak dari ditipu bengkel. Memahami secara lebih mendalam juga membuatkan wanita menjadi lebih berdikari dan tidak mengharapkan suami semata-mata dalam hal servis dan kerosakan kereta.  

"Ada seorang pelanggan wanita, hampir setahun tidak menukar minyak hitam kerana menyangka tidak perlu berbuat demikian selepas tamat tempoh penyelenggaraan dengan pusat servis kenderaan,” katanya.  

Antara punca masalah ini berlaku kerana pemilik bengkel atau mekanik sendiri tidak menjelaskan kepada pelanggan wanita dan menganggap mereka sudah ‘tahu’ tentang urusan servis kereta. Disebabkan itulah, ramai wanita yang hanya datang ke bengkel apabila kereta sudah tidak dapat bergerak.  

Menyedari perkara itu, pihaknya tampil menyediakan solusi untuk membantu wanita yang berdepan masalah berkenaan.  

Mekanik di bengkel ini dididik dan diajar untuk memahami bahasa wanita. Misalnya, ramai wanita mengatakan kereta ‘mati’ enjin tetapi tidak dapat menjelaskan secara lanjut mengenainya. 

“Kebiasaannya wanita tidak tahu apa yang perlu dijelaskan dan hanya memberitahu kereta rosak. Padahal ia mungkin disebabkan kerosakan pada enjin atau bateri,” jelasnya.  

Sementara itu salah seorang pelanggan tetapnya, Iera Yusoff berkata, dia selesa untuk ke bengkel terbabit biarpun perlu memandu jauh dari Klang semata-mata untuk mendapat perkhidmatan terbaik. 

Saudah sentiasa meletakkan dirinya sebagai seorang pelanggan dalam memberi penerangan dan sentiasa memastikan wanita yang datang ke bengkelnya berasa selesa dan faham akan masalah kereta yang mereka hadapi.  

“Sifat semula jadi wanita sememangnya tidak suka kepada perkara berkaitan teknikal. Mungkin disebabkan banyak tanggungjawab yang perlu dilaksanakan di rumah membuatkan mereka mengabaikan perkara membabitkan kenderaan sedangkan ia sangat penting. Apa yang sering saya tekankan adalah mengetahui mengenai perkara asas bagi mengelak ditipu,” tegasnya. 

Selain menguruskan kerja di bengkel bersama suami, Saudah turut memberikan pendidikan mengenai kenderaan di media sosial. Secara tidak langsung dia dapat mendidik pemandu wanita mengenai perkara asas misalnya mengisi angin tayar, mengesan kerosakan pada bateri dan memahami mengapa perlu menghantar kereta ke bengkel apabila kenderaan sudah bergerak sejauh 5,000 atau 10,000 kilometer. 

Pendekatan yang diambil Saudah untuk memudahkan urusan wanita ke bengkel antara usaha yang patut dipuji. Rata-rata masyarakat beranggapan wanita hanya perlu meminta bantuan daripada suami atau kenalan apabila melibatkan hal kereta tapi penulis berpandangan tidak salah untuk wanita memahami selok-belok kereta walaupun secara dasarnya sahaja, untuk mengelakkan diri menjadi mangsa penipuan.  

Lagipun, ramai wanita yang belum berkahwin jadi nak bergantung harap pada siapa? Tentulah pada diri sendiri. Knowledge is power, belajarlah selagi mampu untuk memudahkan diri sendiri juga. 

*Kredit semua foto: Harian Metro 



Related News


Comments

app-icon
app-icon
app-icon
View your Dream Cars
in the App
Download App Now